Jumat, 05 April 2013

Seting karburator vakum




Banyak orang slalu banyak ingin tahu, gmn sih cara seting karbu vakum, apa lagi jaman sekarang sepeda motor keluaran baru semua menggunakan sistem karburator vakum, yuk cari tau, cekidot..


pertama tama pada saat kondisi mesin dingin, putar setelan angin ke kanan sampai mentok searah jarum jam. jika sudah buka kembali setelan angin ke arah berlawanan sebanyak 1-2 putaran, itu hanya untuk menghidupkan mesin. setelah itu hidupkan mesin sampai mencapai suhu ideal selama 10 menit.
jika mesin sudah mencapai suhu kerja putar stasionernya mencapai 1.700Rpm. selanjutnya putar setelan anginberlawanan arah searah jarum jam untuk mencari putaran mesin tinggi, kalau di putar menutup putaran mesin'a malah turun jgn di teruskan, tapi justtru di putar ke kanan malah sebaliknya sambil rasakn perubahan putaran mesinnya.kalau sudah pas tarik gas 2-3 kali.

contoh :
Putaran mesin berebet atau dari knalplot ada suara menenbak waktu gas di tutup atau tidak . jika tidak ada brarti penyetelan angin sudah benar. sebaliknya bila mesin brebet brarti debit udaranya masih kurang sehingga setelan angin di buka sedikit lagi, sementara knalpot nembak,tandanya debit udara terlalu banyak setelan angin perlu di tutup sedikit. jika sudah pas seting stasioner kembali menjadi 1.700 Rpm

Sebelum era injeksi ,  sepeda motor dengan system pengkabut BBM Karburator Vakum didesain untuk meraih efisiensi penggunaan  BBm sesuai  kevakuman  pada  mesin  ,  oleh karenanya  pada  karburator  jenis  Velocity Continous atau sering juga disebut ( CV)  di bagian  atas  kepala  karburator  terdapat karet  membran yang bisa  mengembang- kempis  dan membuka  jarum skep sesuai  vakum  yang  ditimbulkan  oleh pergerakan piston dalam mesin ,  sementara besarnya  bukaan gas diatur  oleh  thorttel valve yang terhubung oleh  handle  gas
Nah seiring usia  ,  pemakaian  jenis  karbu  ini  sering dikeluhkan  oleh  pengguna  motor bertype  karbu  vakum ,  diantaranya keluhan  kurang responsive  ataupun  gejala mbrebet ,  atau  gas  ngemposs  &  serasa nyangkut ,   sebenarnya  banyak  kasus  yang menjadi  penyebab , diantaranya  bisa  kotoran  yang mengndap  pada  saluran karbu  &  settingan  udara  &  jetting  yang  kurang  tepat  ….. 
namun  ada  satu  penyebab  lagi  yang  jika  tidak  dilakukan  penggantian  part  maka  penyakit tidak akan sembuh !    , yaitu  jika  karet  membran rusak,  sobek  atau  sudah   berubah  bentuk  &  kelenturannya ,  penyebabnya  juga  macam macam ,  selain  termakan  usia  ,  salah satu penyebabnya  karena  salah  perlakuan  /  prosedur  saat  service  &  pengbongkaran  karburator vakum , tahukah  anda?  Karbu Vakum haram hukumnya  diletkan terbalik saat  service !   
 sesaat  setelah  di lepas  dari  mesin & di keluarkan  bensin dari mangkuk karbu   masih  ada sisa  cairan bensin  disaluran salurannya ,  nah  jika  meletakkan  karbu secara terbalik dilantai  misalnya  (  kepala karbu  yang diletakkan  di dasar  lantai ) seperti  gambar  no 1   ,  maka  cairan  bensin  akan  mengalir  &  membasahi  karet  membran ,  tahu  kan  sifat Bensin terhadap  karet  ?     membran  bisa  melar  &  berubah  kelenturannya 
oleh karenanya  selalu  lakukan  prosedur  dengan benar ,  awasi  &  ingatkan  jika  ada  mekanik  yang  meletakkan  karbu secara  terbalik!
nah sedikit  tips  jika  sebelum dibongkar  akan  meletakkan  karbu  vakum  ,  carilah  tepian  suatu benda atau  tembok,  &  sandarkan  karbu  hingga  posisi  aman & tegak  ……
sedangkan  untuk  penyimpanan  jika  karbu  di copot  &  tidak  dipakai  dalam  waktu  yang lama  ,  cleaning /  bersihkan  semua  area  daleman  karbu  hingga  bersih  &  keringkan  dengan  air  compressed  hingga  benar2  kering  ,  simpan  dalam  wadah  /  tempat  tertutup  rapat 
#contoh gambar no 1 , kalau  karbu vakum  di atas yang deketan  sama  mendoan  :mrgreen:    …  itu  adalah  karbu  vakum  si  Paijo  yang  sudah  saya  keringkan  &  disimpan  di dalam box ,  jadi  kalau  sudah  kering  ya  tak  masalah  :

5 komentar:

Gose Satria mengatakan...

Terima kasih

Herdy Herlambang mengatakan...

Di putar kekanan / menutup setelan angin mesin gak mau menurun kenapa ?

Pratama Syaifullah mengatakan...

Ganti oli sama Filter Oli.nya mas Herdy... kasusnya sama kaya si Fu punya q.. di tutup mlah gede gas.nya...

Joko Supri mengatakan...

Mio sporty saya kok di kenalpot nembak itu kalau setelan anginya gimana ya?

Sabda Hutama mengatakan...

Apa hubungannya karbu sama filter oli?